Workshop, Diskusi dan Pemutaran Film

SERANGKAIAN ANTI CORRUPTION FILM FESTIVAL 2018

Jumat, 03 Agustus 2018 Bentara Budaya Bali | 16.00 WITA

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI kembali bekerjasama dengan Bentara Budaya Bali dan Udayana Science Club menyelenggarakan Movie Day, sebelumnya telah berlangsung tahun 2014 dan 2015 dalam bentuk program tayang film, diskusi serta workshop pendampingan program pembuatan film Antikorupsi. Adapun program ini merupakan bagian dari rangkaian Anti Corruption Film Festival (ACFFEST 2018), yang diselenggarakan disejumlah kota di Indonesia, termasuk Bali.

Tampil sebagai narasumber kali ini yakni Yosep Anggi Noen, yang akan berbagi perihal bagaimana membuat Ide Cerita Film, serta hadir pula salah satu komisioner KPK. Selain itu akan ditayangkan pula beberapa film terpilih hasil kompetisi sebelumnya. 

Adapun ACFFest juga membuka kesempatan bagi filmmaker pelajar, mahasiswa, komunitas, organisasi film untuk mengirimkan film dengan tema Anti Korupsi, dimana 7 proposal terpilih akan mendapatkan dana bantuan produksi, kesempatan mengikuti Movie Camp, serta fasilitas online editing. Kompetisi Ide Cerita ini terbuka hingga 20 Agustus 2018. 
 
Festival Film Anti Korupsi (Anti Coruption Film Festival – ACFFEST) 2018 merupakan wadah bagi filmmaker baik pelajar, komunitas, dan masyarakat umum untuk menyebarluaskan film mereka yang mengandung nilai-nilai anti korupsi. Program ini bertujuan meningkatkan pemahaman masyarakat pada perilaku anti-korupsi, menanamkan perilaku anti korupsi, mendorong partisipasi masyarakat untuk turut serta dalam pemberantasan korupsi, serta dalam rangka membangun kampanye gerakan anti-korupsi melalui media film. 

ACFFest 2018 mengetengahkan sejumlah program, antara lain Movie Day, Film Idea Competition, Movie Camp, Film Production, sert Launching Film ACFFest. Selain di Bali, roadshow Movie Day ACFFest juga diselenggarakan di Banjarmasin (28 Juli 2018) dan Yogyakarta (26 Juli 2018). 

Anggi Noen lahir di sebuah desa di Jogjakarta bernama Kali Duren. Mulai membuat film pendek bersama teman-teman sekolahnya sampai menyelesaikan studinya di Jurusan Komunikasi Universitas Gadjah Mada. Tahun 2007 menjadi salah satu pembuat film yang diundang ke Asian Film Academy. Ia membuat beberapa film pendek termasuk It’s Not Raining Outside dan berhasil diputar di International Film Festival Rotterdam. Film panjang pertamanya Vakansi Yang Janggal dan Penyakit Lainnya masuk sesi kompetisi di Locarno Film Festival dan mendapatkan Special Mention Award di Vancouver International Film Festival 2013. Dalam karyanya yang berjudul Film Istirahatlah Kata-Kata meraih penghargaan film terbaik dalam ajang Bangkok ASEAN Film Festival (BAFF) 2017

agenda acara bulan ini
  • Sinema Bentara #KhususMisbar

    Dunia kini disatukan oleh informasi yang serba digitalisasi. Sehingga batas-batas sosial kultural masyarakat seringkali menjadi maya, apa yang terjadi di belahan benua lain dapat seketika dan serentak disaksikan pula di Indonesia atau negeri-negeri manapun. Melalui tajuk “Pujian bagi Tanah Air“, Sinema Bentara kali ini mengetengahkan sejumlah film terpilih Indonesia dan mancanegara yang sama-sama mengkritisi dan menimbang ulang apa itu nilai-nilai kebangsaan serta nasionalisme, di tengah perjuangan penegakan kemanusiaan yang bersifat lintas bangsa.

  • Kelas Kreatif Bentara

    Kelas Kreatif kali ini merupakan kelanjutan dari program serupa pada bulan Juli lalu yang mengedepankan upaya berbagi pengalaman dan pemahaman terkait menulis resensi film. Setelah sebelumnya dipaparkan perihal dasar-dasar penulisan, struktur dan sistematika penulisan resensi, juga langkah-langkah menulis resensi serta contoh-contohnya, kini akan difokuskan pada pendalaman.

  • Gelar Paduan Suara

    Gelar Paduan Suara “Ode Bulan Agustus“ kembali diselenggarakan di Bentara Budaya Bali, kali ini akan tampil 9 kelompok paduan suara terpilih yang akan unjuk kepiawaian seraya merayakan dan memaknai Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke-73. Program ini telah berlangsung sedari tahun 2015, bertempat di empat lokasi Bentara Budaya, antara lain: Bentara Budaya Jakarta, Bentara Budaya Yogyakarta Bentara Budaya, Balai Soedjatmoko Solo dan Bentara Budaya Bali.

  • Pameran Seni Rupa

    Bukan kali ini saja Bentara Budaya Bali menyelenggarakan pameran perupa dari Tanah Minang. Pada tahun 2013, tepatnya tanggal 26 Mei hingga 4 Juni, telah hadir karya terpilih Kamal Guci (59) yang membentangkan pemandangan alam Minangkabau nan molek dalam kanvas, namun jauh dari nada nostalgik romantik ala pelukis naturalistik.