Pameran, Pertunjukan, Simposium, Workshop

60 TAHUN PERINGATAN HUBUNGAN DIPLOMATIK JEPANG - INDONESIA

Jumat, 26 Januari 2018 17.00 WITA | Bentara Budaya Bali

Pameran, Pertunjukan, Simposium, Workshop
60 TAHUN PERINGATAN HUBUNGAN DIPLOMATIK JEPANG - INDONESIA
Pembukaan : Jumat, 26 Januari 2018, pukul 17.00 WITA
Pameran : 27-28 Januari 2018, pukul 10.00 – 18.00 WITA 

Memaknai 60 Tahun Hubungan Diplomatik Jepang dan Indonesia, Konsulat-Jenderal Jepang di Denpasar bekerjasama dengan Yayasan Widya Dharma Santhi-STIKOM Bali dan Bentara Budaya Bali menyelenggarakan berbagai kegiatan seni budaya serangkaian perayaan ini. 

Aneka ragam kesenian tradisi Jepang akan dihadirkan di Bentara Budaya Bali, antara lain Pameran Lukisan karya Keiko Mandera dan Kaligrafi Jepang oleh seniman Bisen Aoyagi, Pertunjukan Shamisen oleh Maestro Baisho Matsumoto, Pertunjukan Tari Yosakoi, hingga demontrasi seni bela diri khas Jepang. 

Tidak hanya pertunjukan kesenian Jepang, secara khusus, tampil pula musisi Bali, Gus Teja, yang nantinya akan berkolaborasi pula dengan Baisho Matsumoto. Selain itu, ditampilkan pula pertunjukan Musik Grantang dan Jegog. 

Masih seturut kegiatan ini, akan ditampilkan pula Demontrasi Seni Minum Teh khas Jepang, Workshop Manga dan Seni Origami, berikut pemutaran film-film terpilih dari Jepang. 

Tak kalah menariknya, Hubungan Diplomatik Indonesia dan Jepang akan dibincangkan dalam Simposium Ilmiah, menghadirkan narasumber Prof. Dr. I Made Bandem, M.A. (Budayawan dan Akademisi), Prof. Dr. Ir. Dewa Ngurah Suprapta, M.Sc., (Akademisi dan Mantan Ketua Persada Bali), dan Anak Agung Alit Wiraputra, S.H., M.A., (Ketua Kadin Bali). Sebagai keynote speaker yakni Minister Nakamura dari Kedutaan Besar Jepang di Indonesia, dan moderator Made Marlowe Bandem. 

Perayaan 60 Tahun Hubungan Diplomatik Jepang Indonesia ini sekaligus juga dihadirkan dalam upaya meningkatkan kolaborasi dan kerjasama yang telah terjalin selama ini. Sebagai catatan, beberapa karya perupa Bali dikoleksi museum-museum terkenal di Jepang, semisal pematung Cokot, perupa Nyoman Gunarsa, I Made Wianta, I Ketut Budiana, Wayan Bendi, dll. Di antara seniman-seniman tersebut sempat pula berpameran di Bentara Budaya, khususnya Bentara Budaya Bali. 

Jadwal & Rangkaian Kegiatan :

Sabtu, 27 Januari 2018          : Demonstrasi Upacara Minum Teh
(Pukul 13.45 – 21.50 WITA)    Workshop Manga 
                             Pertunjukan Musik Grantang oleh Swar Dwi Stri 
                            Pertunjukan Jegog oleh Suar Agung
                             Pertunjukan Shamisen oleh Maestro Baisho Matsumoto 
                            Pertunjukan Musik Gus Teja 
                            Pemutaran Film 


Minggu, 28 Januari 2018     : Demonstrasi Seni Bela Diri Jepang
(14.15 – 21.50 WITA)           Workshop Seni Origami 
                          Pertunjukan Tari Yosakoi
                          Simposium Ilmiah “60 Tahun Hubungan Diplomatik Indonesia dan Jepang“
                                                          Pertunjukan Shamisen dan Shakuhachi oleh Maestro Baisho    
                                                          Matsumoto
                                                          Pemutaran Film 

agenda acara bulan ini
  • SEMESTA KITA

    Kreativitas dalam seni kini semakin melampaui sekat dan aneka batasan yang baku dan kaku. Fenomena kemajuan teknologi informasi, merujuk kehadiran gawai yang memungkinkan sebuah peristiwa secara seketika dan serentak dapat disaksikan di belahan bumi manapun, terbukti turut pula mengubah pandangan masyarakat terkait pemahaman atas nilai-nilai dasar.

  • SEMESTA KITA

    Sinema Bentara kali ini tertaut peristiwa pameran dan program seni “Semesta Kita“ yang mengedepankan sosok-sosok “berkebutuhan khusus“, semisal disleksia, autisme, tuna rungu, dan lain-lain. Sosok-sosok tersebut kerap mengalami perlakuan yang tidak adil dan terpinggirkan sebagai akibat bias pandangan dari masyarakat yang bersifat negatif

  • DISKUSI DAN PEMUTARAN SINEMA 16

    Kelas Kreatif Bentara kali ini akan menghadirkan pengalaman para sineas-sineas muda yang masih menempuh pendidikan di Jurusan Televisi dan Film Angkatan 2016, guna menghasilkan karya-karya yang bukan semata unggul secara bahasa gambar, melainkan juga mengeksplorasi satu tematik tertentu, semisal kali ini “Isu Sosial dalam Lokalitas Budaya Bali".